Chatting Kocak di WA Line Telegram

Posted By Agus Toni Indriyatno on Tuesday, October 11, 2016 | 2:23 AM


Chatting Kocak di WA Line Telegram – Anggota grup chat di WA, Line dan yang terbaru nih: aplikasi telegram pasti sering dapat kiriman humor dari para member. Biasanya berupa meme kocak dan cerita lucu. Ketika ada lelucon yang dirasa lucu, akan dishare atau bagikan ke grup chatting lainnya. Jika perlu malah dicopas or di-screenshot buat update status di fb. Ingat, humor Mukidi awalnya beredar di grup chatting Whatsapp sebelum meledak bikin ngakak seluruh Indonesia di dumay


Kali ini republik gondes akan membagikan beberapa chatting (obrolan) lucu gokil kocak di whatsapp, line dan telegram. Bukan chatting beneran sih, sekedar karangan buat guyonan aja. Cocok untuk mengurangi rasa penat sehabis beraktifitas seharian. Kalau dirasa lucu, boleh juga kok dishare

Chatting kocak pertama terjadi di telegram, aplikasi chat terbaru yang konon fiturnya lebih canggih dan menarik dibanding WA atau line. Dilihat dari logo pesawat kertasnya sih kayaknya oke, mengingatkan kita waktu kecil dulu. Nama telegram sendiri juga unik, sama kayak telegram kantor pos Indonesia jaman dulu. Benda yang sekarang nyaris tinggal kenangan

Sekilas isi obrolannya seperti tampak dalam meme chat kocak di atas. Ini adalah contoh humor jebakan betmen. Tujuannya untuk ngerjain lawan bicara kita biar dia gondok tapi kemudian ketawa ngakak. Chat lengkapnya seperti di bawah ini. Anggap aja yang lagi chatting itu Gatot ama Dimas. Bukan Gatot Brajamusti ama Dimas Kanjeng Taat Pribadi loh ya... Bukan!
Gatot: Share cerita kocak dong bang

Dimas: Mau cerita lucu tentang apa?

Gatot: Apa aja deh

Dimas: Humor fabel mau?

Gatot: Humor fabel itu apaan sih, bang?

Dimas: Cerita lucu tentang binatang

Gatot: boleh, bang

Dimas: Oke, begini. Pada jaman dulu kala di sebuah hutan, ada seekor anjing tengah kebingungan karena anaknya hilang. Diapun bertanya pada monyet: “Lihat anakku?”
Si monyet bukannya menjawab, malah balik nanya: “mau tau aja apa mau tau banget?”
“Ya mau tahu bangetlah...” jawab anjing
“Kalau mau tahu banget, kamu harus jilatin dulu pantat saya,” sahut si monyet sambil nunggingin pantatnya.
Karena ingin menemukan anaknya, si anjingpun menuruti kemauan si monyet
Setelah pantatnya bersih, monyetpun menunjukkan kemana arah anak anjing pergi
Si anjingpun pergi ke arah yang ditunjukkan monyet. Tapi sekian lama mencari, anaknya tak juga ditemukan. Sampai akhirnya anjing bertemu dengan binatang mong...

(Sampai di sini Dimas sengaja tak meneruskan ceritanya buat memancing Gatot bertanya. Dan jika kamu berniat ngerjain teman, sebaiknya diawali dengan kalimat: “Aku punya cerita lucu nih... mau aku share apa enggak?” Kalau teman kamu bilang “Iya” sebaiknya hentikan juga sampai di sini dulu)

Gatot: Terus?
Gatot: Mong itu binatang apaan sih bang?

Dimas: Mau tau aja apa mau tahu banget?

Gatot: Mau tahu aja

Dimas: Kalo mau tau aja.... jilatin dulu pantatku!!

(upload gambar bokong kudisan ini)

Gatot: Anjiiiiiirrrr....!! Hahahaha.... koplak!!

Contoh chat di atas cocoknya untuk private message (PM) aja. Kalau buat grup, copas aja gambar meme koplak diatas dan upload di grup WA, line, telegram atau di grup humor fb, instagram, kaskus dll juga boleh

Tapi ingat ya. Jangan sembarangan ngerjain teman dengan trik seperti di atas. Guyonan macam ini hanya boleh dilakukan dengan teman akrab. Karena tak semua orang suka dengan candaan jorok model gini. Tapi kalau kamu nekad sih gapapa praktek langsung sama camer. Pasti langsung dipecat jadi calon menantu!!

Humor yang mirip dengan chat koplak ini bisa dilihat di: Modus Ngerjain Teman

= = = = = = =
 
Chatting kocak selanjutnya antara sepasang suami istri asal Jawa, Sriatun dan Sugiono. Kisahnya Sriatun jadi TKW di Hongkong, sedang Sugiono tinggal di kampung, ngurus sawah dan anak-anak mereka. Sejak merantau ke luar negeri, gaya bicara dan penampilan Sriatun berubah total. Macam potret manusia masa kini yang lupa asal usulnya. Pokoknya gitulah....

Sriatun: Halo papi apa kabar?
Sugiono: Sapine apik apik wae
Sriatun: Kok sapi sih? Maksud mami itu papi
Sugiono: Papi iku sopo to, mbokne... ora kenal aku
Sriatun: Papi itu yo sampeyan iku lho, pakne. Ndesit tenan to yo...
Sugiono: Oalah... tak kiro sopo
Sriatun: Kalo ngechat jangan pake boso Jowo gitu to, pi... kagak mudeng gue
Sugiono: Iya, mbokne. Aku ngecat pake kuas kok, gak pake boso Jowo
Sriatun: ngechat pi... bukan ngecat. Haduuuh...!!
Sugiono: Kan sama aja podo baelah

Sriatun: Ngechat itu kayak kita ini lho namanya lagi ngechat alias chatting
Sugiono: Chatting? Panganan opo maneh kuwi?

Sriatun: Halah embuh! Ngomong ama papi ini bikin mami ilpil aja
Sugiono: Hahaha... sampeyan itu udah tua kok senengannya ngupil to yo
Sriatun: Omai god! (o my god) Berilah mai hasben (my husband) ini aikiu (IQ) yang tinggi...
Sugiono: Kowe iki nulis opo???
Sriatun: olrait (allright) gak usah dibahaslah. Mami mau nanya aja duit yang mami kirim kemarin sudah ludes apa masih sak dabreg?
Sugiono: Masih wuakeh. Malah bakal jadi tambah banyak
Sriatun: Kok bisa? Kamu gandaken di Dimas Kanjeng ya?
Sugiono: Kok tahu Dimas Kanjeng dari mana sampean?
Sriatun: Ini era imunisasi (modernisasi)... semua inpormasi bisa diliat lewat internet
Sugiono: Oo...
Sriatun: a o, a o.... ngerti apa yang tak omongin?
Sugiono: Babar blas...
Sriatun: Hm... sudah kuduga
Sugiono: Tak dinyana nyana...
Sriatun: Jadi duitnya sekarang masih berapa?
Sugiono: 2 milyar
Sriatun: Tak kirim 20 juta wingenane itu sekarang jadi 2 milyar?
Sugiono: Nggak sekarang sih. Nunggu digandakan Dimas Kanjeng dulu
Sriatun: Apa? Duitnya kamu kasihkan ke Dimas Kanjeng?
Sugiono: Iya. Katanya nanti mau digandakan jadi 2 milyar
Sriatun: Haduh simbok gren mader..! Ketiwasan... ketiwasan...
Sugiono: Kowe ki piye to? Duite tambah akeh kok malah ketiwasan
Sriatun: Tambah akeh dengkulmu anjlok! Papi gak tahu berita di tipi to?
Sugiono: Nggak pernah nonton tipi. Lha wong tipi, sapi, kebo semuanya sudah dijual buat mahar
Sriatun: Ceraikan aku, pi... pegatan aja kita. Ceraiiiii....!!
Sugiono: Lho, kok? Salahku opo?
Sugiono: (10 menit kemudian) Kok gak dibales?
Sugiono: (6 jam kemudian) Jawab to mbokne...
Sugiono: (1 hari kemudian) mbokne...
Sugiono: (seminggu kemudian) Mami...
Sugiono: (sebulan kemudian) Sri...
Sugiono: (setahun kemudian) Horeeee...!! aku wis rabi maneh!!

= = = =

Itu tadi contoh chattingan kocak di WA Line danTelegram. Mungkin tak selucu dan segokil obrolan kamu di aplikasi chat bareng teman se-genk atau pacar kamu sendiri. Ya, baca humor ginian emang tak seseru saat becanda langsung dengan orang yang kita kenal. Soalnya, chat beneran itu melibatkan perasaan (emosi) sehingga biarpun guyon biasa aja jadi terasa lebih lucu. Apalagi kalo orang yang kita ajak chatting itu barusan transfer duit hahaha
Blog, Updated at: 2:23 AM

0 comments:

Post a Comment

Tolong jangan mengcopy paste isi humor di blog ini ya, kecuali gambar. Kalau gambar / meme silahkan dicomot sepuasnya asal tidak menghilangkan caption (tulisan republikGondes). Pelanggaran akan dilaporkan pada pak camat!

My Blog List